Tuesday, March 10, 2009

Pratista :)

Huahhh~ Selama 3 hari gw di Retret di Pratista, banyak hal & kenangan terjadi (cieilah~) disana. Dan gak sepeti Retret" yang lainnya, gw masih pengen disana ...

Gw ikut Retret bagian gelombang 2, hari Rabu - Jumat, 04 - 06 Maret. Yang membuat gw ga rela, kelas gw, 9c harus terpecah - belah persatuan dan kesatuannya menjadi 2 (puih) gara" kelas gw kelas tengah. Ck3. Jadilah absen 17 - 33 ikut gelombang 2 (Audrey + Darwin dituker sama Jansen + Novandi, + Nia 9b).

Gw lupa kapan bis berangkat, yang jelas sekitar jam 10an lewat lebih awal karena takut macet. Gw dapet Bis 2 yang digembalai Pa Iwan. Dan oh sh*t, semua HP dari kelas setengah C - E berada di tangan Bu Henny dan tidak dibagikan selama perjalanan. Jadilah (lagi) kita yang ga bawa MP3 player dan sejenisnya cuma bisa cengo & becanda ama temen".

Begitu sampe, kita semua udah ngangkut tas masing", tapi kita belom dikasih turun sama guru". Jadilah (again) kita nungguin anak" gelombang 1 sampe atas. Begitu gelombang 1 naik, langsung mereka" yang dari gelombang 2 melepas rindu, apalagi yang pasangannya kepisah A__A. Kebanyakan pada bilang "Airnya dingin", "Air panasnya dikit", "Banyak serangganya", "Ada penunggunya di kamar 12/13", "Ada penunggunya di toilet ujung", "Kalo ribut disuruh ke kuburan", dll.

Setelah gelombang 1 cabut, kita semua turun dan what the hell that ***** doing ?! Oh, KepSek kita tercinta sedang memberi pengarahan. Keliatan banget dia khawatir setan-setannya murid-muridnya yang ikut gelombang 2 akan mengacau Rumah RetRet ini. Gw gatau dia ngomong apa aja karena gw ga dengerin. Abis itu kita semua disuruh ke kamar masing-masing & yang mau mandi ya mandi. Waktu masuk kamar sempet jadi masalah karena lho kok kamar gw sebelahan sama kamar cowok ?! Gataunya Bu Henny salah nyebut. Gw kamar 2, berarti kamar 12 (fiuh). Gw sekamar sama Egi, Lady si lemott*, dan sleeping beauty Helen. Oke, not bad lah. Akhirnya gw mandi dan karena UDIK gw gatau cara dapetin air panas. Jadilah (lagi-lagi) gw mandi air dingin (ga dingin ternyata). Kamar mandi Lady ga ada air dingin. Abis mandi kita langsung bercanda tawa riang gembira di taan yang luaaas banget. Aseeek aseeek. Gw nungguin kapan snack tiba.

Waktu snack, kita semua pada ribut dan akhirnya ditegor Bu Henny. "Kalian ini dari pertama dateng ribuuut mulu, bla .. bla .." (gw lupa). Setelah denger Bu Henny berkata pengantar, kita makan roti cokelat (kayaknya kacang ato apalah gitu, tapi lidah gw berasa cokelat). Gw nambah 2 soalnya enak. Tapi gara" gw laper mata, sampe kapel tuh roti masih ada. Akhirnya tuh roti bersemayam dulu di kantong jaketnya Della (dibungkus tisu). Selesai misa, gw habiskan roti yang telah menjadi dingin dan gepeng itu.

Acaranya sih bisa dibilang enak, tapi gamesnya cuma SATU ! SATUUU ! Eh, dua ding. Ada yang bilang mungkin gara" gelombang satu ribut, dll. Tapi Frater & Romo-nya beda sih. Pembimbing gelombang 2 itu Frater Didi (rada galak), Romo Aaron (kocak tapi galak), dan Romo Harris (paling enak, suka ngomong dengan akhiran -s). Dan games pun cuma dikasih sama Romo Harris. Waktu di ruang rekreasi, kita semua main Pastur Berkata (kayak Simon Says). Pertama sih biasa aja, sampe waktu kita disuruh berpasang-pasangan cewe-cowo, gw udah mulai bad-feeling. Jadilah (again-again) gw dan beberapa temen ke tengah sebagai yang dihukum. Ternyata bener, dari disuruh pegangan tangan, tatap muka, joget disko, nempelin punggung, sampe monyongin mulut & mulut majuin ...cm. Bu Henny & Bu Murni cuma bisa ketawa-ketiwi ngeliat perjuangan anak-anak napsu itu pengen menang. Setelah kesisa beberapa pasangan, Romo Harris dengan santai berkata "Sebenarnya yang di depan inilah yang akan dihukum". Tadinya mau dihukum, tapi gajadi. Dan Cina hampir dapet satu lilin yang berarti dia harus berdoa di kuburan sampe lilin itu abis. 1 lilin kira-kira 1 jam. WOW.

Hal yang ga enak lainnya, waktu pada ke kapel, mereka main taro alas seenak jidat. Dibanting-banting. Udah ditegor sama Romo Aaron. Tapi Victor yang mungkin ga denger ato mungkin kupingnya kesumbat kumbang jadi dia ngebanting bantal (lagi). Jadilah (oke, terlalu banyak kata JADILAH) Romo Aaron marah dan ngeliatin Ryo (dikira Ryo yang banting).

Gataunya, malem itu acara nagis-nangisan. Padahal kata Iness adanya hari ke-2, gataunya kita gelombang 2 dapet nangis-nangisan 2x. Dan gw ga nangis. Gw coba ngerjep-ngerjep mata juga ga bisa. Yaudah gw cengo.

Malemnya, Cina dateng & ngobrol" bareng. Sementara Helen tidur dan gaya tidur Helen itu (kata Lady) kayak sleeping beauty. Oke, gw liatin ternyata ia juga. Cuma ampe pagi ga ada yang nyium dia.

Pagi-paginya sekitar 29 anak kena hukum jalan jongkok dari kapel ke ruang makan gara-gara masih ngobrol. Deket sih, deket. Tapi tangganya itu loh ... Jadilah (...) kita semua ber-aduh-pegel-dan-cape-nih bareng. Flo yang ketauan jalan disuruh ulang dari awal. Untuuung. Yang lain pada jalan jongkok, oke gw loncat" aja. Sampe atas begitu berdiri rasanya kaki gw gemeter, kayak tetep pengen jongkok. Hahaha.

Siangnya, kita main Orang Samaria yang Baik Hati dan JUJUR. Jadi berpasang-pasangan cewe-cowo, yang satu matanya ditutup. Oke, gw berpasangan dengan si Ambon Freddy. Dan gw menyadari kalo gw bukan partner yang baik dan enak. Ck3. Selama perjalanan si Freddy gw tinggalkan terlantar, hampir jatoh, kesandung, nabrak orang, ujung-ujungnya dia bergandengan tangan ama si Abonk yang "buta" juga. Wkakaka.
Giliran gw yang ditutup, malapetaka terjadi. Gw ketawan ngintip sama Bu Henny dan akhirnya disuruh ngaku ke Frater. Seakan-akan anak-jujur-dan-beriman, gw tunjuk tangan sendiri waktu Frater Didi nanya "Selain yang udah ngaku (maksudnya gw), siapa yang tidak jujur ?". Tapi karena Fraternya (dan voting temen") bae, akhirnya gw masih boleh mencicipi hidangan sore T_Tv

Malemnya kita disuruh silentium yang berarti gada yang ngomong satu sama lain sampe jam 7 pagi. Tapi sejak acara nagis-nangisan (lagi) kita semua udah ngobrol. Waktu acara nangis-nangisan yang kedua kalinya gw ngantuk beraaat sampe waktu udah pada menjadi-jadi gw tutup kuping. Sempet gw mau ketawa gara-gara liat Ocin* nangis tapi gw tahan. Waktu balik ke ruang konservasi Frater Didi masuk sambil bilang "Malam ini 2 teman kalian akan pulang". Oke, gw masih biasa aja karena gw kira mereka sakit ato ada acara jadi dijemput ortu sampe Frater Didi bilang lagi ... "Karena melanggar tata tertib.". HAH ?! Yang bener aja ? Udah jam 10 malem mau dipulangin ? Gw liat sana-sini dan, 2 bangku di depan gw kosong. Oh, tempat duduk BilPo (Billy & Pontan). Gw kira ada yang ketawan bawa HaPe ato BilPo ketawan ngobrol waktu silentium. Gataunya, mereka ngetawain yang lagi pada nangis waktu di kapel (thanks GOD gw gajadi ketawa, lebayy*). Katanya sih, mereka cuma dianter sampe terminal & dikasih uang, tapi masih ditarik uang makan (lho?). Ada yang bilang juga mereka gajadi dipulangin, cuma disuruh ikut kegiatan Frater yang jam 5 pagi udah mulai misa. Malem itu BilPo sukses menjadi dongeng sebelum tidur. Cina yang tadinya mau berkunjung ke kamar gw gajadi.

Paginya waktu kita di ruang rekreasi mau nonton Akeelah & the Bee, ternyata ada si Kelpo. Wew, mereka gajadi dipulangin sementara Billy lagi di ruang konseling. Dimana tuh ? Waktu itu rasanya gw masih mau berlama-lama di Pratista. Huhuhu :'( Btw, ada anjing sosis yang ternyata dikasih nama Kelmar (KeLvin Mario) sama anak-anak gelombang 1. Kalo gitu mungkin, sama anak-anak gelombang 2 dikasih nama Ryandog ya ? Wkwkwk.

Akhirnya kita semua pulang dan selama di bis banyak yang tidur dan difoto-fotoin Stella.

No comments:

Post a Comment

I read all of my comments from you and I appreciate it ♥
And yes, no CAPTCHA for my readers ! :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...